DRAMA "PENYIAR RADIO"



Para Pemain :
1.    Ririn Puspitasari sebagai Penyiar Radio
2.    A. Rahmatullah sebagai Sound system I
3.    Faesal Tanjung sebagai Sound System II
4.    Masfufah sebagai Penelpon I
5.    Putri Oktaviani sebagai Penelpon  II
 † Ringkasan Cerita :
Drama ini menggambarkan aktivitas di Stasiun Radio “KWEK FM”. Dimana Antul dan Faesal sedang gelisah karena Ririn belum pun datang padahal syiaran radio untuk Session “CURHAT” akan segera di mulai. Tidak lama kemudian Ririn pun datang dan langsung take untuk Session CURHAT. Setelah membuka session tersebut. Tidak lama kemudian telephone pun bunyi,setelah berbincang – bincang. Penelpon (Ufah dan Putri) pun langsung membahas masalahnya mengenai “SAHABAT” mereka. Kemudian Ririn memberikan solusi tentang masalah Ufah dan Putri,mereka menerimanya lalu menutup telephonenya. Setelah itu, Ririn pun menutup siaran untuk sesion curhat. SELESAI

    
                                  
† Dialog Drama :
      (Di ruangan tampak Antul dan Tanjung sedang gelisah (mondar – mandir) karena Ririn belum juga datang. Padahal syiaran untuk session curhat akan segera dimulai.)
Antul     : (memukul meja) Njung, bagaimana ini ? Ririn belum juga datang padahal syiarannya kan akan segera dimulai ?
Tanjung : Sabarlah sedikt ntul (menepuk pundak antul), nanti juga dia akan datang.
Antul     :  Iyya..iyya..tapi waktunya ini sudah mepet, tinggal 10 menit lagi..
Tanjung :  (dengan nada emosi sedikit), iyya.tunggulah sebentar...,,
      Tak Lama Kemudian Ririn pun datang dengan nafas terengah – engah,,
Antul     :  ha...akhirnya datang jga
Ririn      :  (dengan nafas yang terengah – engah dan lari – lari kecil) Maaf...maaf saya terlambat, tapi belum lambat untuk syiaran khan ?
Tanjung :  Tidak..ayooo...cepatlah..
Ririn      :..ok. (menuju ke tempat duduknya)
Tanjung :  Sudah siap untuk syiaran..??
Ririn      : (duduk)..ya..,
Antul     : Shiipp..ayo mulai...one two...threee..
Ririn      : Assalamu Alaikum Wr.Wb..Walaikumsalam wr.wb...Selamat pagi dan salam hangat dari semua crew kami,khususnya yang sedang bertugasa pada siang hari ini..,,berjumpa lagi dengan saya di stasiun kesayangan kita “KWEEK FM”..,,Masih pada session yang sama dan waktu yang sama kita akan membuka session curhat sesaat nanti..untuk lebih mengifisienkan waktu..,masih ingat dengan paswoordnya khan..??? tentu masih ingatt yah..?? yah betul banget ...”Pruft kwek”..Untuk session kali ini kita buka untuk satu penelpon pertama..
      (Sambil menunggu penelphone, Ririn merapikan kertas yang berserakan di atas meja)
Antul     : Suudah ada penelphone pertama negh..
Ririn      :  Ok..kayaknya sudah ada penelphone pertama nie..Marii kita angkat..,,
                 Halo...Selamat siang..,,Dengan siapa, dimana ?
Ufah/put:  Halo jga..selamat siang..dengan Ufah dan puput..,di Atakka tepatnya di depan gereja
Ririn      :  hmm..ternyata di Atakka ada signal juga yyahhh...,,,plus gereja lagi..
Phut       :  Iyya dhonk..secara.. manjat di tiang listrik
Ririn      :  hm..ada – ada aja...By the way..paswordnya dhonk...Kwek Fm..
Ufah/Put:  Pruft kwek..
Ririn      :  okk..betul banget..ada apa ini ?
Ufah      :  Mau curhat nii..boleh tidak ?
Ririn      :  Tentu saja boleh dungks,ini khan sesiion curhat..mau curhat apa ini ?
Ufah      :  Tentang teman kami..
Ririn      :   Ada apa dengannya ?
Ufah      : Dya itu sudah tidak bersahabat lagi dengan kami, Ibarat kata, punya teman baru,teman lama dilupakan alias “kacang yang lupa kulitnya”
Put         : Sampai - sampai,  melirik kami pun tidak, apalagi bicara sudah tidak diharapkan lagi.
Ririn      : Ooooh,,,, jadi begitu ya, trus....
Ufah      : Jadi begini, kami mau minta solusi bagaimana ya” caranya supaya persahabatan kami akur seperti dahulu.
Ririn      : Oooh,,,mungkin dengan cara kalian ajak bicara baik-baik teman kalian itu lalu mencari solusi yang tepat dengan permasalahan kalian tadi dengan membicarakannya bertiga !
 Put        : Tapi,masalahnya..dya khan sudah tidak mau bertemu kami lagi ?
Ririn      : Yya..dengan pendekatan sedikit demi sedikit pasati bisa lah kalian bertemu dan bicara dengannya..
Put         : Semoga..dya bisa menrima kami..
Ririn      : Tak ada salahnyaa untuk dicoba khan ?
Ufah      :  Iyya...bantu kami dengan doa ya..
Ririn      : iyya..pasti
Put         :  makasih untuk sarannya..sudah dulu ya...selamat siang (Menutup telephone)
Ririn      : Kayaknya telephonnya sudah ditutp ya ? tapi..tidak apa – apa..,Iyya..sama-sama.
               .itulah tadi curhat-curhatan kita dengan Ufah & Puput, semoga mereka berdua dengan temannya bisa akur kembali.
Hmm..tapi,sayang sekali session curhat kali ini,harus kita akhiri berhubung waktu yang mengikat kita.Terima kasih bagi pendengar & pemirsa yang telah setia mengikuti seluruh aktivitas yang berlangsung pada session curhat kita pada siang hari ini. Akhir kata,salam hangat dari kami....redaksi “Kwek FM’..Wassalamu Alaikum Wr. Wb.
All         :  SUKSES

~ SELESAI ~

† Unsur Ekstrinsik Drama :
a.    Tokoh
ü  Ririn  sebagai Penyiar Radio
ü  Antul sebagai Sound System I
ü  Tanjung sebagai Sound System II
ü  Ufah sebagai Penelphone I
ü  Putri sebagai Penelphone II
b.    Setting
ü  Tempat           :  Stasiun radio
ü  Waktu                        :  Pada Siang Hari
ü  Suasana          :  Kelegaan
c.    Tema  
            “ Persahabatan”
d.   Amanat
            “Janganlah menjadi orang sperti peribahasa : “Kacang lupa   dengan Kulitnya”
e.    Konflik
”Teman Ufah dan Puput menjauh setelah mempunyai teman yang baru”

† Tekhnik Pementasan Drama
a.   Gerak/Action (Tulisan yang dicetak miring), Mimik (tulisan yang dicetak miring dengan tulisan warna biru), Pantomimik (Tulisan yang dicetak miring dengan tulisan warna hijau) dan Blocking (Disesuaikan)
b.  Tata busana
         (Menggunakan seragam putih    abu-abu “disesuaikan”)
c.   Tata Panggung
        (Disudut kiri “terdapat meja  untuk sound system”.....Di tengah  “meja dan  Kursi untuk Penyair)
d.  Tata bunyi
         Bunyi/nada telephone
               

Penulis : Ririn Puspitasari ~ Sebuah blog yang menyediakan berbagai macam informasi

Artikel DRAMA "PENYIAR RADIO" ini dipublish oleh Ririn Puspitasari pada hari Kamis, 18 Oktober 2012. Semoga artikel ini dapat bermanfaat.Terimakasih atas kunjungan Anda silahkan tinggalkan komentar.sudah ada 0 komentar: di postingan DRAMA "PENYIAR RADIO"
 

0 komentar:

Posting Komentar